Search This Blog

Friday, June 10, 2011

Malaysia Ke Arah Pemikiran Islam

Bab 1 - Bahagian 2

Ada dua sebab mengapa satu rupa bangsa tidak dapat diisytiharkan pada pagi kemerdekaan diproklamirkan itu. Pertama situasi perkauman itu agak menebal, dan kedua tidak beraninya pemimpin-pemimpin ketika itu untuk bertindak tegas dalam soal yang penting itu.

Dalam hal ini keberanian pemimpin bertindak tegas meletakkan asas penyatuan bangsa itu, cukup dengan persediaan dan tindakan yang tepat dan cekap boleh mengatasi situasi perkauman yang ada sekalipun ia agak tebal.

Oleh kerana perkauman dan takut kepada perkauman itu sendiri lebih menguasai suasana, maka perkauman politik dan politik perkauman terus menguasai Malaysia dari sejak lahirnya hinggalah ke zaman Dasar Ekonomi Baru.

Telah ditakdirkan Allah bahawa kemerdekaan Malaya tidak boleh diperjuangkan oleh bangsa asal yang darinya kemerdekaan itu dirampas oleh penjajah sejak Peringgi Masuk Melaka kurun ke 15. Tidak ada salahnya kemerdekaan itu diperjuangkan oleh sekumpulan orang yang mewakili seluruh penduduk satu daerah kawasan yang terjajah. Tetapi British menghendaki kemerdekaan itu diperjuangkan oleh seluruh kaum di Malaya supaya tidak ada kumpulan yang lebih merasa berhak dari yang lain.

Saikologi British itu telah diterima, dan asas kemerdekaan Malaya tadi telah diperjuangkan melalui kehendak saikologi British itu sendiri. Dengan tercapainya kemerdekaan, kerana kemerdekaan itu diperjuangkan bersama oleh orang Melayu, Cina, dan India, maka satu rupa bangsa tidak dapat diisytiharkan ketika kemerdekaan itu dimasyhurkan hatta bangsa-bangsa itu sendiri nantinya bersetuju mencari satu formula mengenai pembentukan satu rupa bangsa itu tadi.

Dari segi logiknya bangsa yang menjadi penduduk Malaysia ialah bangsa Malaysia. Tetapi dari segi hakikatnya ia tidak dapat dilaksanakan begitu. Terpaksa dalam kad pengenalan rakyat jelata, di ruang rupabangsa tidak dicatitkan nama bangsa itu tetapi ia dicatitkan sebagai 'warganegara'.

Pernah dipertikaikan oleh Allahyarham Datuk Onn Jaafar di parlimen tentang rupa bangsa itu. Adakah ia cicak, mengkarung atau sebagainya? Dan hujah yang paling popular itu terus menjadi ingatan sejarah. Persoalan itu sesungguhnya satu kemelut bagi bangsa Malaysia itu sendiri.

Bagaimanapun usaha berjalan terus bagaimana masyarakat berbilang kepercayaan dan warna kulit itu boleh disatukan. Semangat kemerdekaan yang sama-sama dicapai tadi membolehkan tiga rumpun bangsa yang menjadi kaum itu bersetuju bahawa masalah yang dihadapi adalah besar dan setiap pihak merasakan masing-masing mesti berkorban.

Latar belakang yang ada pada kaum itu ialah Melayu yang menjadi kumpulanterbesar mungkinpunya sejarah tamadun kebudayaan yang gemilang sebelum kedatangan Islam, tetapi sesudah kedatangan Islam, maka kebudayaan dan cara hidupnya adalah baru. Mereka terpaksa meninggalkan segala corak kebudayaan jahiliyah yang diwarisi dari kebudayaan Hindu Sriwijaya dan Majapahit. Mereka menyesuaikan kehidupan mereka dengan kehidupan Islam. Dan mereka merasa kekuatannya terletak kepada keperibadian bumiputera.

Cina pula mempunyai tamadun yang gemilang di belakang mereka sejak beribu-ribu tahun. Dan demikian juga orang-orang India yang juga bangga dengan sejarah tamadun yang panjang diantara tamadun yang teragung di Asia.

Latar belakang yang dimiliki oleh setiap kaum terbesar itu menyulitkan wujudnya satu rupabangsa yang kukuh setahun dua selepas merdeka. Tetapi semangat kemerdekaan tadi berjaya membawa masing-masing pihak menerima perlunya diwujudkan satu identiti kiranya mereka menjadi Malaysia sebuah negara yang berjaya dan berbangga dengan keupayaannya mengatasi masalah sekalipun masalah itu terlalu berat dipandang dan berat juga dipikul.

Thursday, June 9, 2011

Malaysia Ke Arah Pemikiran Islam

Bab 1 - Bahagian 1

Apabila program 3M - membaca, menulis dan mengira - satu pendekatan baru dalam dasar pelajaran kebangsaan dilancarkan buat pertama kalinya awal tahun 1982 ini, terdapat tentangan serentak dari masyarakat bukan Melayu terutama masyarakat Cina.

DAP telah menjadikan isu ini sebagai persoalan penting partinya menjelang pilihanraya umum yang akan datang. MCA sekalipun ia adalah kerabat Barisan Nasional yang merancang program itu ikut menyatakan bantahan sebagai satu usaha yang ia nantinya tidak dilihat oleh masyarakat Cina tidak mengambil berat tentang masalah itu. Cuma Gerakan, parti saingan MCA dalam Barisan Nasional tidak memberikan reaksi yang jelas atau bolehlah dikatakan ia membisu seribu bahasa. Ada pihak mengira bahawa sikap berdiam diri itu memungkinkan masyarakat Cina tidak gembira dengannya.

Apakah persoalan perlaksanaan 3M ini akan berjalan seperti yang dirancang atau sebaliknya bergantung kepada ketegasan pemimpin-pemimpin kerajaan yang selayaknya memandang kepentingan negara lebih penting dari kepentingan politik parti.

Apa jua yang berlaku mengenai krisis atas 3M ini, ia adalah hasil kelemahan Barisan Nasional dalam melaksanakan program pelajaran khususnya dari sudut mendaulatkan Bahasa Malaysia. Pelaksanaan Bahasa Malaysia sebagai bahasa rasmi yang tunggal sewajarnya berlaku dalam tahun 1957 - sepuluh tahunsetelah merdeka seperti yang dimaktubkan dalam perlembagaan negara.

Bagaimanapun sehingga tahun 1982 kerja-kerja ke arah pelaksanaan sepenuhnya tidak juga boleh dijalankan dengan selicin yang dapat. Program 3M adalah dalam rangka pelaksaan sepenuhnya dasar bahasa tadi dalam bidang pelajaran.

Di sebalik isu yang gagal ini ia adalah mencerminkan suasana kenegaraan di Malaysia itu sendiri. Soal pokok yang menyebabkan pelaksaan dasar yang telah diterima itu dipertikai lagi ialah penyatuan masyarakat tidak berjalan dan tidak dapat dijalankan.

Malaysia yang mencapai kemerdekaan dengan nama Persekutuan Tanah Melayu atau Malaya dalam tahun 1957 adalah sebuah kawasan yang diduduki oleh masyarakat pelbagai keturunan dan aliran fikiran dan kebudayaan serta agama. Persoalan besar yang dihadapi dari mula lahirnya lagi ialah masalah perkauman seperti yang diistilahkan oleh ilmu politik moden.

Masyarakat majmuk itu tadi tidak berupaya untuk mengisytiharkan satu rupa bangsa pada hari kemerdekaannya. Ia tidak dapat melaksanakan penggunaan bahasa rasminya yang belum ada pada ketika itu, dan ia tidak boleh menyatakan apakah identitinya dan kebudayaannya selain dari identiti masyarakat majmuk atau berbilang kaum. Ia hanya dapat berbangga atas keunikannya kerana punya berbagai kaum, berbagai bahasa dan kebudayaan, dan berbagai agama, lalu hidup bersama.

Wednesday, April 13, 2011

Pendapatan rendah, belanja yang tinggi

SUDAH dua tahun kerajaan yang hendak mendahulukan rakyat dan mengutamakan pencapaian melancarkan matlamat menjana rakyat berpendapatan tinggi.

Ia satu matlamat yang lebih maju ke depan dari sekadar membasmi kemiskinan yang diperjuangkan oleh para perdana menteri yang lalu. Ia bukan sekadar tidak ada lagi orang miskin, bahkan lebih dari pendapatan sederhana. Berpendapatan tinggi samalah dengan menjadi kaya.

Sekalian rakyat menunggu saat tibanya tuah berpendapatan tinggi itu. Bila? Sepuluh tahun? Lima belas tahun? Dua puluh tahun? Atau mati dulu generasi yang ada ini baru masing-masing berpendapatan tinggi.

Sementara menunggu menjadi kaya, diuji dulu rakyat dengan amalan meneruskan kenaikan harga minyak. Yang dahulu dibincangkan dulu, bila minyak hendak dinaikkan. Riuh sekampung bagi menaikkan dua tiga sen seliter. Semasa membentangkan bajet barulah Menteri Kewangan Tun Tan Siew Sin mengumumkan kenaikan harga minyak.

Sejak kerajaan rakyat didahulukan ini, sedar-sedar minyak naik dan berkali-kali.

Pendapatan belum naik tetapi perbelanjaan sudah naik. Orang yang memiliki motosikal jika yang di kampung berpendapatan sederhana tetapi yang di bandar berpendapatan rendah, bertambah belanja hariannya. Yang bermotokar apa lagilah.

Yang berjimat tidak menggunakan kenderaan sendiri pergi bekerja. Menggunakan kenderaan awam. Tetapi tambang pula naik. Tambang pergi kerja naik dan tambang sekolah anak-anak naik.

Ikan, sayur, beras, tepung, minyak masak, gula dan semua barang keperluan naik belaka berikutan kenaikan minyak. Pendapatan belum tinggi, belanja seisi rumah sudah tinggi.

Tidak maju negara kalau tidak ada restoran dan gerai makan. Negara yang ekonominya berkembang, gerai makan hidup di merata lorong. Belanja makan di kedai melambung.

Bagi penduduk bandar yang bahan makan berbeli, membeli makan lebih ekonomi dari masak di rumah terutama yang si isteri bekerja.

Bagi keluarga yang beberapa orang anak bersekolah terasa peritnya tambahan belanja berikutan dengan kenaikan semua benda dan perkhidmatan.

Bagaimana hendak menyalahkan polis rasuah dan pegawai awam rasuah? Hendak menampung berbelanjaan tinggi adalah beban besar. Tak rasuah, tak menipu dan tak mencuri tak cukup makan kerana pendapatan belum tinggi sedang perbelanjaan sudah tinggi.

Harga barang yang tinggi dan perbelanjaan yang tinggi itu tidak mati setakat yang sudah tinggi itu, ia akan bertambah tinggi tidak tentu masa. Barang yang sudah naik itu akan naik lagi. Seperti minyak yang naik di awal tahun akan naik beberapa kali lagi menjelang hujung tahun.

Apa guna Tuhan menganugerah minyak pada Malaysia kalau harga runcit minyak naik berikut dengan kenaikan harga minyak dunia? Petronas berpendapatan tinggi tetapi rakyat berbelanja tinggi. Bila harga minyak dunia naik, minyak Petronas pun naik. Tetapi buat apa duit yang banyak itu?

Orang yang berpendapatan sederhana dua tahun dulu, berikut dengan belanja harian yang tinggi itu menjadikan pendapatan mereka di bawah sederhana. Dia hampir mencapai tahap kemiskininan atau sudah jadi miskin. Bagi yang miskin pula menuju kemiskinan tegar atau fakir.

Bagi yang fakir, apa lagi kalau tidak jadi papa kedana.

Masyarakat kita berkembang. Tiap-tiap bulan ada tiga empat jemputan kahwin. Kadang-kadang dua tiga jemputan seminggu. Sejak lebih sepuluh tahun lalu jemputan bersalam sepuluh ringgit dengan tuan rumah. Kalau suami isteri hadir, suami bersalam dan isteri pun bersalam.

Walaupun harga barang sudah banyak kali naik dan harga katering pun sudah banyak kali naik, rata-rata salam tak naik. Kebanyakannya kekal sepuluh ringgit. Salam itu adalah tanggungjawab masyarakat dan jiran yang amat penting bagi merengankan belanja perkahwinan sesudah amalan gotong royong mula hapus.

Dengan kenaikan perbelanjaan hidup yang tinggi sekarang, untuk bersalam sepuluh ringgi mulai menjadi beban di sebabkan bilangan jemputan bertambah. Mungkin harga salam terpaksa diturunkan kepada lima ringgit bagi mengimbangi belanja yang tinggi.

Saya tidak nampak harga minyak selalu naik itu dapat dikekal setakat yang ada. Ertinya belanja bagi setiap rakyat sudah tentu akan bertambah tinggi dan pendapatan tinggi entah bila hendak dicapai?

Kebimbangannya ialah bila pendapatan itu tinggi belanja juga sama tinggi atau bertambah tinggi. Akhirnya kais pagi makan pagi dan kais petang makan petang juga.

Monday, March 21, 2011

Blog ini di dalam pembikinan.

Harap Maklum.

-Admin